Selebriti

Michelle Yeoh Hadiri Premiere Film The Lady di Jakarta

altJakarta (MediaNusantara.co) – Aktris Asia yang berhasil berkiprah di Hollywood, Michelle Yeoh berkesempatan menghadiri malam amal sekaligus premiere filmnya ‘The Lady’ di Studio 21, Epicentrum Walk, Kuningan, Jakarta Selatan, Minggu (25/3/2012) malam.

Kehadiran Michelle merupakan bagian dari kegiatan amal hasil kolaborasi antara Pusat Riset Perubahan Iklim (Research Center for Climate Change) yang berada di bawah naungan Universitas Indonesia, The Habibie Center dan Studio 21.

Nantinya, dana yang terkumpul akan digunakan untuk mendukung kelangsungan kegiatan The Learning farm atau Yayasan Karang Widya, sebuah pusat pelatihan pertanian organik untuk para remaja rentan dan anak-anak jalanan. Dalam acara tersebut hadir juga Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif RI Mari Elka Pangestu.

Di film ‘The Lady’, Michelle berperan sebagai Aung San Suu Kyi, aktivis prodemokrasi Myanmar dan pemimpin National League for Democracy. Dalam kata sambutannya sebelum pemutaran film, aktris berusia 49 tahun itu menyatakan kebahagiannya bisa berkunjung ke Jakarta.

“Saya senang berada di sini, bisa berbagi secara langsung dengan kalian tentang kisah inspiratif ini,” ucapnya.

Meskipun usianya sudah hampir kepala lima, Michelle masih tampak muda, cantik dan anggun dengan balutan gaun berwarna gading. Ia murah senyum dan ramah dalam meladeni pertanyaan penonton dalam sesi diskusi usai pemutaran film.

Michelle merasa terhormat bisa memerankan sosok Aung San Suu Kyi dalam film ‘The Lady’. Ia seolah merasakan betul perjuangan Aung San Suu Kyii dalam mempertaruhkan segalanya demi terwujudnya demokrasi di Myanmar.

“Syuting film ini melibatkan emosi saya,” tuturnya bintang film James Bond ‘Tomorrow Never Dies’ itu.

Menurut Michelle, ‘The Lady’ yang disutradarai Luc Beson itu adalah film tentang pengorbanan cinta yang mengagumkan di samping latar belakang politiknya. Aung San Suu Kyi yang menerima Penghargaan Nobel Perdamaian pada 1991 itu rela terpisahkan dari keluarga yang dicintainya demi menegakkan demokrasi di Myanmar.

“Saya merasa mendapatkan berkah karena terlibat dalam film yang inspiratif ini,” tandasnya. (detik)

Media Nusantara
Kami berusaha menyediakan informasi untuk semua kalangan baik masyarakat umum, pelajar, mahasiswa, karyawan, politikus maupun pengusaha, karena kami sadar bahwa kebutuhan informasi dirasakan semua kalangan pada era globalisasi seperti ini.

Tinggalkan Balasan