alt
Bisnis

Pakar: elit politik belum dukung penghematan energi

Paltadang (MediaNusantara.co) – Pakar Ekonomi dari Universitas Andalas, Prof. Syafruddin Karimi menilai bahwa aksi penghematan energi oleh pemerintah belum mendapat dukungan dari elit politik.

“Sikap demikian muncul lebih akibat elit politik di tanah air belum menyadari potensi krisis energi dan air yang bakal dihadapi. Mereka hanya berpikir menyesuaikan harga BBM ketika ada ancaman eksternal kenaikan harga minyak internasional,” kata Syafruddin Karimi di Padang, Jumat.

Penilaian tersebut disampaikannya terkait Inpres No. 2 tahun 2008 mengatur tentang penghematan energi dan air di lembaga pemerintahan. Selanjutnya Pemerintah telah membentuk Tim Nasional Penghematan Energi dan Air yang bertugas membuat gugus tugas untuk mengevaluasi pelaksanaannya.

Menurut dia, pada saat yang sama elit politik baru pula memikirkan redistribusi buat lapisan rakyat kurang beruntung. Lalu mengapa tidak berpikir ketika tidak ada ancaman?.

Ia mengatakan, elit politik di negeri ini sudah saatnya sensitif dengan kebutuhan rakyat yang luas bagi kekuatan bangsa.

“Sudah saatnya mereka berpikir jauh ke depan dengan segera merespon ancaman potensial yang dihadapi bangsa ini,” katanya.

Karena itu, komitmen menghemat energi dan air adalah keharusan mutlak, namun harus menjadi komitmen yang tidak boleh lepas dari komitmen menghemat dan menyelamatkan kekayaan bangsa secara menyeluruh dan komprehensif

Sekaitan dengan itu pula, komitmen menghemat subsidi harus sejalan dengan komitmen menyelamatkan kekayaan negara dari ancaman para koruptor dan pengemplang pajak.

“Bila keduanya kelihatan timpang dimana keinginan menghemat subsidi kuat, sementara komitmen menyelematkan kekayaan negara dari ancaman para koruptor dan penggelap pajak terlihat longgar, potensi ketidakstabilan ekonomi dan politik tidak akan mudah dimiliki,” katanya.

Sebab itu, katanya lagi, ekonomi dan politik tidak bisa dipisahkan, sesuatu yang benar secara ekonomi tidak bisa jalan tanpa dukungan sesuatu yang benar secara politik.

Sementara itu, penghematan energi dan air adalah benar secara kalkulasi ekonomi. Itu relevan dan sebuah keharusan mutlak. Tetapi secara politik itu masih belum benar. Naifnya memang, Inpres No.2 tahun 2008 masih dominan relevansi ekonomi yang bersifat parsial, tetapi tidak mendapat tempat dari budaya politik elit bangsa ini.ANTARA News

Media Nusantara
Kami berusaha menyediakan informasi untuk semua kalangan baik masyarakat umum, pelajar, mahasiswa, karyawan, politikus maupun pengusaha, karena kami sadar bahwa kebutuhan informasi dirasakan semua kalangan pada era globalisasi seperti ini.

Tinggalkan Balasan