Bisnis

Pelemahan dolar AS dorong emas berjangka naik


Chicago
– Kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange ditutup menguat pada Jumat (Sabtu pagi WIB), karena dolar AS bergerak lebih rendah menyusul data penjualan ritel dan inflasi AS sedikit lebih lemah dari perkiraan.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Juni, naik 3,5 dolar AS atau 0,29 persen menjadi menetap di 1.227,70 dolar AS per ounce.

Angka penjualan ritel dan IHK (Indeks Harga Konsumen) membantu mendorong dolar AS melemah, dengan Indeks Dolar AS, diperdagangkan turun 0,4 persen untuk sesi ini, namun masih naik sekitar 0,7 persen dalam sepekan.

Dolar AS yang lebih lemah membuat komoditas-komoditas yang dihargakan dalam mata uang AS, seperti emas, lebih menarik bagi pembeli yang menggunakan unit moneter lebih kuat.

Harga untuk logam mulia bertahan pada kenaikan awal, setelah data AS menunjukkan bahwa penjualan di pengecer domestik pada April berada di bawah ekspektasi pasar dan indeks harga konsumen inti naik lebih rendah dari perkiraan sebesar 0,1 persen pada bulan lalu.

Sementara itu, sentimen konsumen melompat ke angka yang lebih kuat dari perkiraan di 97,7 pada April.

Perak untuk pengiriman Juli bertambah 13,7 sen atau 0,84 persen ditutup pada 16,402 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli turun 0,2 dolar AS atau 0,02 persen menjadi ditutup pada 917,5 dolar AS per ounce. Demikian laporan Xinhua.

Media Nusantara
Kami berusaha menyediakan informasi untuk semua kalangan baik masyarakat umum, pelajar, mahasiswa, karyawan, politikus maupun pengusaha, karena kami sadar bahwa kebutuhan informasi dirasakan semua kalangan pada era globalisasi seperti ini.

Tinggalkan Balasan